AMP

amp-list

Mengambil konten secara dinamis dari endpoint CORS JSON dan merendernya menggunakan template yang disediakan.

Skrip yang Diperlukan <script async custom-element="amp-list" src="https://cdn.ampproject.org/v0/amp-list-0.1.js"></script>
Tata Letak yang Didukung fill, fixed, fixed-height, flex-item, nodisplay, responsive
Contoh Lihat contoh amp-list di AMP By Example.

Penggunaan

Komponen <amp-list> mengambil konten dinamis dari endpoint CORS JSON. Respons dari endpoint berisi data, yang dirender dalam template yang ditentukan.

Endpoint Anda harus mengimplementasikan persyaratan yang ditentukan dalam spesifikasi Permintaan CORS di AMP.

Anda dapat menentukan template melalui salah satu dari dua cara berikut:

  • atribut template yang mereferensikan ID dari elemen template atau script yang sudah ada.
  • elemen template atau script yang bersarang langsung di dalam elemen amp-list.

Untuk penjelasan selengkapnya tentang template, lihat Template HTML AMP.

Contoh: Menampilkan daftar dinamis

Pada contoh berikut, kami mengambil data JSON yang berisi URL dan judul, dan merender konten dalam template amp-mustache bersarang.

<amp-list width="auto"
  height="100"
  layout="fixed-height"
  src="/static/inline-examples/data/amp-list-urls.json">
  <template type="amp-mustache">
    <div class="url-entry">
      <a href="{{url}}">{{title}}</a>
    </div>
</template>
</amp-list>
Open this snippet in playground

Berikut ini file JSON yang kami gunakan:

{
 "items": [
   {
     "title": "AMP YouTube Channel",
     "url": "https://www.youtube.com/channel/UCXPBsjgKKG2HqsKBhWA4uQw"
   },
   {
     "title": "AMP.dev",
     "url": "https://amp.dev/"
   },
   {
     "title": "AMP Validator",
     "url": "https://validator.amp.dev/"
   },
   {
     "title": "AMP Playground",
     "url": "https://playground.amp.dev/"
   }
 ]
}

Berikut ini cara kami menata gaya konten yang diambil:

amp-list div[role="list"] {
  display: grid;
  grid-gap: 0.5em;
  }

Perilaku

Permintaan ini selalu dibuat dari klien, meskipun dokumen ditayangkan dari Cache AMP. Pemuatan dipicu menggunakan aturan AMP normal, bergantung pada seberapa jauh elemen dari viewport aktif.

Jika <amp-list> memerlukan lebih banyak ruang setelah pemuatan, ia akan meminta AMP runtime agar memperbarui tingginya menggunakan alur AMP normal. Jika AMP runtime tidak dapat memenuhi permintaan tinggi yang baru, elemen overflow akan ditampilkan apabila tersedia. Namun, perhatikan bahwa penempatan standar elemen <amp-list> di bagian bawah dokumen hampir selalu menjamin bahwa AMP runtime dapat mengubah ukurannya.

Secara default, <amp-list> menambahkan peran ARIA list ke elemen daftar dan peran listitem ke elemen item yang dirender melalui template.

Pengelompokan XHR

AMP mengelompokkan XMLHttpRequest (XHR) ke endpoint JSON, artinya, Anda dapat menggunakan satu permintaan data JSON sebagai sumber data untuk banyak konsumen (misalnya beberapa elemen <amp-list>) di sebuah halaman AMP. Sebagai contoh, jika <amp-list> membuat XHR ke sebuah endpoint, sementara XHR sedang dalam periode tayang, semua XHR berikutnya ke endpoint yang sama tidak akan terpicu dan sebaliknya akan menampilkan hasil dari XHR pertama.

Dalam <amp-list>, Anda dapat menggunakan atribut items untuk merender sebagian respons JSON, yang memungkinkan Anda untuk memiliki beberapa elemen <amp-list> yang merender konten berbeda tetapi menggunakan satu XHR yang sama.

Menentukan overflow

Secara opsional, elemen <amp-list> dapat memuat elemen dengan atribut overflow. Elemen ini ditampilkan jika AMP Runtime tidak dapat mengubah ukuran elemen <amp-list> seperti yang diminta.

Contoh: Menampilkan overflow saat daftar memerlukan lebih banyak ruang

Pada contoh berikut, kami menampilkan daftar gambar dan judul. Karena konten <amp-list> memerlukan lebih banyak ruang dibandingkan ruang yang tersedia, AMP Runtime akan menampilkan elemen overflow.

See more
<amp-list width="auto"
  height="140"
  layout="fixed-height"
  src="/static/inline-examples/data/amp-list-data.json">
  <template type="amp-mustache">
    <div class="image-entry">
      <amp-img src="{{imageUrl}}"
        width="100"
        height="75"></amp-img>
      <span class="image-title">{{title}}</span>
    </div>
</template>
  <div overflow
    class="list-overflow">
    See more
  </div>
</amp-list>
Open this snippet in playground

Berikut ini CSS untuk overflow:

.list-overflow[overflow] {
  position: absolute;
  bottom: 0;
  left: 0;
  right: 0;
  }

Placeholder dan fallback

Secara opsional, <amp-list> mendukung placeholder dan/atau fallback.

  • Placeholder adalah elemen turunan dengan atribut placeholder. Elemen ini ditampilkan hingga <amp-list> berhasil dimuat. Jika fallback juga disediakan, placeholder disembunyikan saat <amp-list> gagal dimuat.
  • Fallback adalah elemen turunan dengan atribut fallback. Elemen ini ditampilkan saat <amp-list> gagal dimuat.

Pelajari lebih lanjut di Placeholder & Fallback. Perhatikan bahwa sebuah elemen turunan tidak boleh menjadi placeholder sekaligus fallback.

<amp-list src="https://foo.com/list.json">
  <div placeholder>Loading ...</div>
  <div fallback>Failed to load data.</div>
</amp-list>

Memuat ulang data

Elemen <amp-list> mengekspos tindakan refresh yang dapat dirujuk elemen lain di atribut on="tap:...".

<button on="tap:myList.refresh">Refresh List</button>
<amp-list id="myList" src="https://foo.com/list.json">
  <template type="amp-mustache">
    <div>{{title}}</div>
  </template>
</amp-list>

Pengubahan Ukuran Dinamis

Eksperimental: amp-list-resizable-children

Dalam beberapa kasus, <amp-list> mungkin perlu berubah ukuran sesuai interaksi pengguna. Misalnya, jika <amp-list> memuat amp-accordion yang dapat di-tap oleh pengguna, jika konten <amp-list> berubah ukuran akibat class CSS terikat, atau jika sejumlah item dalam <amp-list> berubah akibat atribut [src] terikat. Tindakan changeToLayoutContainer menangani hal ini dengan mengubah amp list ke layout="CONTAINER" saat memicu tindakan ini. Lihat contoh berikut:

<button on="list.changeToLayoutContainer()">Show Grid</button>
  <amp-list id="list"
        width="396" height="80" layout="responsive"
        src="/test/manual/amp-list-data.json?RANDOM">
        <template type="amp-mustache">
        {{title}}
    </template>
  </amp-list>

Tindakan ini tersedia secara eksperimental dalam amp-list-resizable-children.

Atribut

src (wajib)

URL endpoint jarak jauh yang menampilkan JSON yang akan dirender dalam <amp-list> ini. Harus berupa layanan HTTP CORS. Protokol URL harus berupa HTTPS.

Endpoint Anda harus mengimplementasikan persyaratan yang ditentukan dalam spesifikasi Permintaan CORS di AMP.

Atribut src dapat dihilangkan jika atribut [src] ada. Hal ini berguna saat merender konten sebagai akibat dari gestur pengguna, bukan saat memuat halaman ketika bekerja dengan amp-bind.

credentials (opsional)

Menentukan opsi credentials seperti yang ditentukan oleh Fetch API.

  • Nilai yang didukung: omit, include
  • Default: omit

Untuk mengirim kredensial, teruskan nilai include. Jika nilai ini ditetapkan, respons harus mengikuti panduan keamanan CORS AMP.

Berikut ini contoh yang menentukan kredensial include untuk menampilkan konten yang dipersonalisasi dalam daftar:

<amp-list credentials="include"
      src="<%host%>/json/product.json?clientId=CLIENT_ID(myCookieId)">
    <template type="amp-mustache">
      Your personal offer: ${{price}}
  </template>
</amp-list>
item (opsional)

Menentukan ekspresi untuk menemukan array yang akan dirender dalam respons. Ini adalah ekspresi notasi titik yang menavigasi melalui kolom respons JSON. Secara default, <amp-list> mengharapkan array, atribut single-item dapat digunakan untuk memuat data dari objek.

  • Nilai default adalah "items". Respons yang diharapkan: {items: [...]}.
  • Jika respons tersebut adalah array yang diinginkan, gunakan nilai ".". Respons yang diharapkan: [...].
  • Navigasi bersarang diizinkan (misalnya, "field1.field2"). Respons yang diharapkan: {field1: {field2: [...]}}.

Jika items="items" ditentukan (yang merupakan setelan default), respons harus berupa objek JSON yang memuat properti array bernama "items":

{
  "items": [...]
}

max-item (opsional)

Nilai bilangan bulat yang menentukan panjang maksimum array item yang akan dirender. Array items akan dipangkas ke entri max-items jika nilai yang ditampilkan melebihi nilai max-items.

single-item (opsional)

Menyebabkan <amp-list> memperlakukan hasil yang ditampilkan seolah-olah itu adalah array elemen tunggal. Respons objek akan digabungkan dalam sebuah array sehingga {items: {...}} akan berperilaku seolah-olah item tersebut adalah {items: [{...}]}.

reset-on-refresh (opsional)

Menampilkan indikator pemuatan dan placeholder lagi saat sumber daftar di-refresh melalui amp-bind atau tindakan refresh().

Secara default, tindakan ini hanya akan memicu refresh yang menyebabkan pengambilan jaringan. Untuk menyetel ulang setiap kali refresh dilakukan, gunakan reset-on-refresh="always".

[is-layout-container] (eksperimental, opsional)

Ini adalah atribut yang dapat diikat yang, secara default, akan selalu bernilai false. Jika ditetapkan ke true melalui bind, atribut ini akan mengubah tata letak <amp-list> menjadi tata letak CONTAINER. Atribut ini berguna untuk menangani pengubahan ukuran dinamis untuk amp-list. Atribut ini tidak dapat ditetapkan ke true secara default karena alasan yang sama dengan mengapa <amp-list> tidak mendukung tata letak CONTAINER--yaitu berpotensi menyebabkan lompatan konten saat pemuatan pertama. Atribut ini tersedia secara eksperimental dalam amp-list-resizable-children. Atau, Anda juga dapat menggunakan tindakan changeToLayoutContainer.

binding (opsional)

Untuk halaman yang menggunakan <amp-list> dan juga amp-bind, atribut ini mengontrol apakah rendering akan diblokir pada evaluasi binding (misalnya [text]) dalam turunan yang dirender.

Sebaiknya gunakan binding="no" atau binding="refresh" untuk performa yang lebih cepat.

  • binding="no": Rendering tidak akan diblokir (paling cepat).
  • binding="refresh": Rendering tidak diblokir pada pemuatan awal (lebih cepat).
  • binding="always": Rendering selalu diblokir (lambat).

Jika atribut binding tidak disediakan, setelan default-nya adalah always.

Eksperimental: Muat Lebih Banyak dan Scroll Tanpa Batas (amp-list-load-more)

Kami memperkenalkan eksperimen amp-list-load-more sebagai implementasi untuk penomoran halaman dan scroll tanpa batas di <amp-list>. Anda dapat menggunakan fitur ini dengan mengaktifkan eksperimen 'amp-list-load-more' di halaman eksperimen dan menambahkan atribut load-more ke <amp-list>. Saat ini, fitur ini masih dalam uji coba, dan API akhirnya dapat berubah.

Contoh Penggunaan

<amp-list height="200" src="https://my.rest.endpoint/" width="100" load-more="auto">
  <template type="amp-mustache">
    // ...
  </template>
</amp-list>

Untuk contoh penggunaan, silakan lihat test/manual/amp-list/infinite-scroll-1.amp.html dan test/manual/amp-list/infinite-scroll-2.amp.html.

Atribut

load-more (wajib)

Atribut ini menerima dua nilai: "auto" atau "manual". Menetapkan nilai atribut ini ke "manual" akan menampilkan tombol "load-more" di akhir <amp-list>. Menetapkan nilai atribut ini ke "auto" akan membuat <amp-list> otomatis memuat elemen lain hingga tiga viewport ke bawah untuk memberikan efek scroll tanpa batas.

load-more-bookmark (opsional)

Atribut ini menentukan nama kolom dalam data yang ditampilkan yang akan memberikan URL untuk item berikutnya yang akan dimuat. Jika atribut ini tidak ditentukan, <amp-list> mengharapkan payload JSON memiliki kolom load-more-src, yang sesuai dengan URL berikutnya yang akan dimuat. Dalam kasus di mana kolom ini disebut dengan nama lain, Anda dapat menentukan nama kolom tersebut melalui kolom load-more-bookmark. Misalnya, dalam contoh payload berikut, kami akan menentukan load-more-bookmark="next".

{ "items": [...], "next": "https://url.to.load" }

Menyesuaikan elemen load-more

<amp-list> dengan atribut load-more berisi elemen UI berikut: tombol load-more, pemuat, elemen load-failed, dan end-cap (opsional) yang menandai akhir daftar. Elemen ini dapat disesuaikan dengan memberikan elemen <amp-list-load-more> sebagai turunan dari <amp-list> dengan atribut berikut:

load-more-button

Elemen <amp-list-load-more> dengan atribut load-more-button, yang muncul di akhir daftar (untuk load-more manual) jika ada lebih banyak elemen untuk dimuat. Mengklik elemen ini akan memicu pengambilan untuk memuat lebih banyak elemen dari URL yang ada di kolom load-more-src atau kolom data yang ditampilkan yang sesuai dengan atribut load-more-bookmark. Elemen ini dapat disesuaikan dengan memberikan <amp-list> dengan elemen turunan yang memiliki atribut load-more-button.

Contoh:
<amp-list load-more="manual" src="https://www.load.more.example.com/" width="400" height="800">
  ...
  <amp-list-load-more load-more-button>
    <button>See More</button> /* My custom see more button */
    </amp-list-load-more>
  </amp-list>

Elemen ini dapat diberi template melalui amp-mustache.

Contoh:
<amp-list load-more="auto" width="100" height="500" src="https://www.load.more.example.com/">
  ...
  <amp-list-load-more load-more-button>
    <template type="amp-mustache">
      Showing {{#count}} out of {{#total}} items
      <button>
        Klik di sini untuk melihat lainnya!
      </button>
    </template>
  </amp-list-load-more>
</amp-list>

load-more-loading

Elemen ini adalah pemuat yang akan ditampilkan jika pengguna mencapai akhir daftar sementara konten masih dimuat, atau sebagai akibat dari mengklik elemen load-more-button (sementara turunan baru <amp-list> masih dimuat). Elemen ini dapat disesuaikan dengan memberikan <amp-list> dengan elemen turunan yang memiliki atribut load-more-loading. Contohnya:

<amp-list load-more=auto src="https://www.load.more.example.com/" width="400" height="800">
  ...
  <amp-list-load-more load-more-loading>
    <svg>...</svg> /* My custom loader */
    </amp-list-load-more>
  </amp-list>

load-more-failed

Elemen <amp-list-load-more> yang memuat atribut load-more-failed yang berisi tombol dengan atribut load-more-clickable yang akan ditampilkan di bawah <amp-list> jika pemuatan gagal. Mengklik elemen ini akan memicu pemuatan ulang URL yang gagal. Elemen ini dapat disesuaikan dengan memberikan <amp-list> dengan elemen turunan yang memiliki atribut load-more-failed. Contohnya:

<amp-list load-more="auto" src="https://www.load.more.example.com/" width="200" height="500">
  ...
  <amp-list-load-more load-more-failed>
    <button>Unable to Load More</button>
  </amp-list-load-more>
</amp-list>

Pada contoh di atas, seluruh elemen load-more-failed dapat diklik. Namun, terdapat pola umum untuk elemen ini yaitu elemen "loading failed" yang umumnya tidak dapat diklik berisi tombol "reload" yang dapat diklik. Untuk menjelaskan hal ini, Anda dapat menggunakan elemen yang umumnya tidak dapat diklik dengan tombol yang berisi elemen load-more-clickable. Contoh:

<amp-list load-more="auto" src="https://www.load.more.example.com/" width="200" height="500">
  ...
  <amp-list-load-more load-more-failed>
    <div>
      Here is some unclickable text saying sorry loading failed.
    </div>
    <button load-more-clickable>Click me to reload!</button>
  </amp-list-load-more>
</amp-list>

load-more-end

Elemen ini tidak disediakan secara default, tetapi jika elemen <amp-list-load-more> yang berisi atribut load-more-end ditambahkan ke <amp-list> sebagai elemen turunan, elemen ini akan ditampilkan di bawah <amp-list> jika tidak ada item lainnya. Elemen ini dapat diberi template melalui amp-mustache. Contohnya:

<amp-list load-more="auto" src="https://www.load.more.example.com/" width="200" height="500">
  ...
  <amp-list-load-more load-more-end>Congratulations! You've reached the end. /* Custom load-end element */
  </amp-list-load-more>
</amp-list>
atribut umum

Elemen ini mencakup atribut umum yang diperluas ke komponen AMP.

Substitusi

<amp-list> memungkinkan semua substitusi variabel URL standar. Lihat Panduan Substitusi untuk informasi selengkapnya.

Misalnya:

<amp-list src="https://foo.com/list.json?RANDOM"></amp-list>

dapat membuat permintaan ke sesuatu seperti https://foo.com/list.json?0.8390278471201 di mana nilai RANDOM dihasilkan secara acak setelah setiap tayangan.

Validasi

Lihat aturan amp-list dalam spesifikasi validator AMP.

Perlu bantuan lainnya?

You've read this document a dozen times but it doesn't really cover all of your questions? Maybe other people felt the same: reach out to them on Stack Overflow.

Go to Stack Overflow
Found a bug or missing a feature?

The AMP project strongly encourages your participation and contributions! We hope you'll become an ongoing participant in our open source community but we also welcome one-off contributions for the issues you're particularly passionate about.

Go to GitHub