Do you build things with AMP? Fill out the AMP Developer Survey!
AMP

Cara kerja Pengoptimal AMP

Sebuah Pengoptimal AMP mengambil dokumen AMPHTML yang valid sebagai input dan mengubahnya menjadi versi yang dioptimalkan dengan menerapkan pengoptimalan tambahan yang akan terlalu repot jika dilakukan “secara manual”. Anda dapat mengenali “AMP transformasi” yang dihasilkan di dalam elemen html melalui atribut transformed:

<html ⚡ i-amphtml-layout i-amphtml-no-boilerplate transformed="self">

Cache AMP menggunakan bendera transformasi yang berbeda, contohnya: cache AMP Google menambahkan transformed=google;v=1.

Pengoptimal AMP melakukan berbagai pengoptimalan pada sebuah dokumen AMP, mulai dari pengoptimalan tata letak perenderan sisi server hingga pengoptimalan gambar. Berikut ini adalah contoh yang memperlihatkan perbedaan di antara sebuah halaman AMP dan versi yang telah dioptimalkan (klik untuk melihat versi besar).

Di dalam bagian selanjutnya di panduan ini, kami akan memperkenalkan pengoptimalan ini secara lebih terperinci.

Tata tetak AMP perenderan sisi server

Tata tetak AMP perenderan sisi server mempunyai potensi terbesar untuk meningkatkan kinerja pemuatan halaman AMP Anda. Untuk menghindari loncatan konten, AMP mengharuskan situs web AMP untuk menambahkan kode boilerplate AMP pada tajuk. Boilerplate AMP menyembunyikan konten halaman dengan mengatur opasitas (keburaman) badan halaman ke 0. Setelah AMP dimuat, ini akan dapat menghitung tata letak halaman. Setelah itu, AMP mengatur opasitas badan ke 1 yang menjadikan konten halaman terlihat. Sayangnya, pendekatan ini harus mengunduh kerangka kerja AMP sebelum dapat merender halaman.

Untuk meningkatkan hal ini, tata letak AMP, seperti tata letak responsive atau fixed-height dapat berupa sisi server yang telah dirender sebelum menyajikan halaman kepada agen pengguna. Dengan cara ini, menghapus boilerplate AMP dapat dilakukan sambil tetap menghindari pergeseran konten selama pemuatan halaman.

Perenderan sisi server melakukan tiga hal:

1. Menghapus boilerplate AMP: untuk setiap elemen yang menggunakan tata letak AMP, markah yang spesifik untuk tata letak tersebut diinjeksi.

2. Gaya CSS internal AMP inline: kode boilerplate AMP diganti dengan gaya CSS internal AMP: . Untuk dokumen yang dirender non-sisi server, AMP menambahkan gaya-gaya ini pada runtime. Namun, halaman AMP yang dirender sisi server memerlukan ini agar tata letak AMP berfungsi sebelum AMP dimuat. Untuk menghindari potensi konflik versi, pada runtime, AMP akan memeriksa apakah versi yang ditentukan di dalam i-amphtml-version="011905222334000" berbeda dari versi AMP saat ini dan akan memperbarui CSS dengan versi terbaru jika tidak.

<style amp-runtime i-amphtml-version="011905222334000">html{overflow-x:hidden!important}html.i-amphtml-...</style>

3. Tata tetak AMP perenderan sisi server: untuk setiap elemen yang menggunakan tata letak AMP, elemen pengatur ukuran yang spesifik untuk tata letak tersebut diinjeksi.

<amp-img src="image.jpg" width="1080" height="610" layout="responsive"
         class="i-amphtml-layout-responsive i-amphtml-layout-size-defined" i-amphtml-layout="responsive">
  <i-amphtml-sizer style="display:block;padding-top:56.4815%;"></i-amphtml-sizer>
</amp-img>

Peringatan: Boilerplate AMP tidak selalu dapat dihapus. Anda dapat mengetahui jika boilerplate telah dihapus dengan memeriksa apakah atribut i-amphtml-no-boilerplate ada pada elemen html. Contohnya: komponen amp-experiment mengubah konten halaman pada runtime. Untuk menghindari pergeseran konten, kode boilerplate AMP harus ada jika amp-experiment digunakan pada sebuah halaman.

Pengoptimalan Gambar Hero

Sebuah Pengoptimal AMP dapat sangat meningkatkan waktu yang diperlukannya untuk merender gambar pada viewport pertama. Ini sangat penting saat mengoptimalkan waktu LCP untuk memenuhi Core Web Vitals.

Pada AMP, gambar hero dapat secara jelas dinyatakan dengan menganotasi amp-img menggunakan atribut data-hero:

<amp-img data-hero src="/hero.jpg" layout="responsive" width="640" height="480"></amp-img>

Pengoptimal AMP mendukung maksimum dua gambar hero pada sebuah halaman untuk menghindari pemblokiran bandwidth untuk sumber daya penting lainnya. Jika batas ini tidak sesuai untuk Anda, harap beri tahu kami.

Pengoptimal AMP juga akan secara otomatis mendeteksi gambar hero untuk elemen amp-img, amp-iframe, amp-video, atau amp-video-iframe dan menginjeksi link rel=preload untuk src gambar. Pendeteksian otomatis berfungsi dengan menganalisis tata letak gambar dan markah HTML untuk mendeteksi gambar besar pada viewport pertama.

Dalam hal amp-img, Pengoptimal AMP juga akan merender img di sisi server di dalam amp-img. Ini memungkinkan browser untuk langsung merender gambar tanpa memerlukan runtime AMP.

Pengoptimalan Gambar

Pengoptimal AMP dapat membantu Anda menyajikan gambar responsif yang telah dioptimalkan dengan menghasilkan atribut srcset yang spesifik untuk Tata Letak AMP. Contohnya: pernyataanamp-img berikut ini:

<amp-img src="image1.png" width="400" height="800" layout="responsive"></amp-img>

ditingkatkan dengan definisi srcset berikut ini:

<amp-img src="image1.png" width="400" height="800" layout="responsive" srcset="image1.470w.png 470w, image1.820w.png 820w, image1.1440w.png 1440w"></amp-img>

Agar ini dapat bekerja, lingkungan pengelola/versi (build) Anda harus mendukung pengaturan ukuran/pengoptimalan gambar. Pelajari panduan pengoptimal individu tentang cara terbaik mengintegrasikan pengoptimalan gambar.

Versi Modul AMP (Segera tersedia)

Tersedia versi Runtime AMP dan komponen yang lebih kecil berdasarkan Modul JavaScript yang mengharuskan pengguna untuk mengunduh lebih sedikit JavaScript saat melihat sebuah halaman AMP. Pengoptimal AMP mengaktifkan build atau versi Modul AMP sebagai default, dengan mengubah:

<script async src="https://www.ampproject.org/v0.js"></script>

menjadi:

<script type="module" async src="https://www.ampproject.org/v0.mjs"></script>
<script nomodule async src="https://www.ampproject.org/v0.js"></script>

Browser yang memahami type="module" mengabaikan skrip dengan atribut nomodule. Ini berarti, pengguna dengan browser modern akan mendapatkan manfaat dari bundel runtime yang lebih kecil, sedangkan pengguna browser lama akan kembali ke versi non-modul runtime AMP.

Versi Modul AMP hanya tersedia untuk AMP transformasi karena memerlukan CSS Runtime AMP agar inline.